Putus Cinta dari Kacamata Ilmuwan

28 Feb

Mengalami putus cinta atau cinta ditolak bukan hal yang menyenangkan, bahkan bagi yang sensitif, putus cinta adalah hal yang sangat menyakitkan. Saat seseorang menolak cinta kita, tak hanya hati terasa sakit, tetapi rasanya seperti kita didorong ke arah berlawanan dari arah yang sebenarnya ingin kita tuju.

Saat si dia tidak mau menjalin hubungan lebih dari sekadar pertemanan, kata-kata yang kita ungkap kepada sahabat, kurang lebih, “Aku ditolak”. Esensinya, orang yang ditolak adalah pihak yang menjadi korban, atau pasif.

Para peneliti di University of Amsterdam menemukan bahwa penolakan terkait dengan respons sistem saraf parasimpatetik. Artinya, saat tubuh aktif, umumnya saat ingin berkelahi, sistem simpatetik akan bersiap, detak jantung menguat, pupil mata membesar, dan energi tinggi. Namun, sistem parasimpatetik adalah yang bertanggung jawab terhadap tubuh kala beristirahat. Saat cinta ditolak, para ahli mengatakan, kita akan merasakan tidak disukai, berujung pada detak jantung melamban, aktivitas sistem saraf parasimpatetik. Intinya, ditolak atau diputus cinta menghasilkan respons fisik dan psikologis. Tak mengherankan jika saat mengalami hal itu rasa kita seperti “copot” atau “patah”, mungkin karena mendadak melamban tadi.

Dirancang untuk takut penolakan

Sebagai manusia, kita sangat sensitif terhadap penolakan, khususnya penolakan sosial. Kita punya motivasi kuat untuk mencari persetujuan dan penerimaan dari orang-orang di sekitar kita. Jika kita lihat ke zaman purba dulu, seandainya kita hidup sendirian dan tidak memiliki siapa pun, kesempatan hidup kita akan berada pada titik nol. Manusia butuh manusia lain untuk bertahan hidup. Artinya, kita makhluk sosial, kita butuh penerimaan orang lain, tak sanggup ditolak. Hal itu terus berevolusi hingga sekarang, dan kita masih butuh orang lain.

Diputus pacar sama seperti berhenti merokok
Lima dari lima ahli saraf sepakat, diputus pacar itu menyebalkan. Melupakan pacar sama seperti melupakan adiksi terhadap zat-zat tertentu, begitu dijelaskan para peneliti di Stony Brook University. Para peneliti menemukan ada area pada otak yang aktif saat terjadi rasa sakit akibat ditolak atau putus cinta, bagian itu juga terhubung dengan kebutuhan akan motivasi, penghargaan, dan adiksi. Bahkan, bagian otak tersebut menunjukkan kesamaan antara penolakan cinta dan “sakau” akan zat-zat tertentu. Penolakan atau putus cinta terasa sakit karena kita punya ketergantungan terhadap hubungan. Setelah putus cinta, seperti setelah adiksi pada zat tertentu, kita akan melewati masa penarikan diri.

Manusia sulit menghadapi kehilangan

Secara umum, manusia merasa kesulitan mengalami kehilangan. Rasa sakit kehilangan sesuatu lebih kuat ketimbang mendapatkan sesuatu. Daniel Kahneman, peraih penghargaan Nobel atas karyanya, Prospect Theory, menjelaskan bagaimana seseorang mengambil pilihan dalam suatu situasi, ketika ia harus mengambil keputusan antara dua hal yang mengandung risiko. Contoh, manusia akan memandang rasa sakit kehilangan uang sebanyak Rp 50.000 lebih besar ketimbang ia mendapatkan uang sebesar jumlah sama. Hal ini merupakan fakta psikologis bahwa otak kita memandang kehilangan lebih berat ketimbang mendapatkan suatu hal yang baru.

Kehilangan terasa lebih kuat ketimbang mendapatkan sesuatu, artinya kita lebih termotivasi untuk menghindari rasa kehilangan ketimbang mengambil risiko untuk mendapatkan lebih. Alhasil, tak sedikit orang usai putus cinta mengatakan, “Sudah cukup! Saya enggak mau lagi pacaran.” Kita ingin menghindari risiko kehilangan, meski ada kemungkinan kita mendapatkan cinta sejati dalam diri orang lain.

Makin kita gagal, makin jauh gol yang dikejar
Studi mengindikasikan bahwa makin sering ditolak atau putus cinta, makin jauh pula gol yang ingin kita kejar. Jessica Wit, dari Purdue University, mengatakan bahwa setelah beberapa kali gagal menendang bola ke dalam gawang lawan, pemain sepak bola akan memandang gawang lebih tinggi dan sempit ketimbang sebelumnya.

Mudah untuk menjadi saksi kekuatan dari penolakan. Makin kita sering ditolak dan putus cinta, makin kita memandang upaya kita sia-sia, maka kita pun akan malas untuk mencoba lagi. Padahal, itu juga akan membuat makin jauh pulalah si pujaan hati.

 

sumber : kompas.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: